Minyak: kolagog, penawar rasa sakit, peluruh, pencahar. Rebusan daun atau kulit bagian dalam pohon efektif melawan demam; infus daun memiliki efek menenangkan membantu ketegangan saraf. Minyak zaitun yang diambil secara internal meningkatkan sekresi empedu dan bertindak sebagai pencahar dengan mendorong kontraksi otot di usus. Ini juga menenangkan selaput lendir dan melarutkan kolesterol. Minyak zaitun bermanfaat secara eksternal untuk luka bakar, memar, gigitan serangga, keseleo, dan rasa gatal yang hebat. Dengan alkohol membuat tonik rambut yang baik, dan dengan minyak rosemary perawatan Tingkatkan Kesehatan yang baik untuk ketombe. Salah satu kegunaannya yang paling umum adalah sebagai bahan dasar obat gosok dan salep. [1]

Sungguh menakjubkan betapa banyak aplikasi untuk minyak zaitun termasuk; perawatan kulit, kosmetik, memasak dan obat-obatan. Minyak Zaitun adalah makanan pokok Mediterania dan lebih sering digunakan daripada mentega. Penggunaan Minyak Zaitun telah dikaitkan dengan penurunan kolesterol dan perlindungan terhadap beberapa jenis kanker.

Minyak zaitun extra virgin sangat kaya akan antioksidan fenolik serta asam squalene dan oleat, dan minyak kutus kutus konsumsi tinggi minyak zaitun sebelumnya dalam makanan memberikan perlindungan yang cukup besar terhadap kanker usus besar, payudara dan kulit, penyakit jantung koroner, dan penuaan dengan menghambat stres oksidatif. Penelitian telah menunjukkan bahwa pembersihan radikal hidroksil secara signifikan lebih tinggi di antara ekstrak minyak zaitun. Efek ini hanya minimal pada minyak biji. Selain kapasitas antioksidan langsungnya, ekstrak minyak zaitun juga merupakan penghambat kuat aktivitas xantin oksidase. Asupan minyak zaitun tinggi yang konstan dalam makanan, terutama minyak zaitun extra virgin, memberikan pasokan antioksidan yang konstan. Ini dapat mengurangi stres oksidatif melalui penghambatan peroksidasi lipid, sebuah faktor yang saat ini terkait dengan sejumlah penyakit seperti kanker dan penyakit jantung. [2]

Studi yang sama juga menyimpulkan bahwa diet tinggi minyak zaitun dapat menurunkan tingkat tekanan darah karena kandungan polifenolnya. Polifenol adalah antioksidan kuat yang membantu arteri membesar sehingga menurunkan tekanan darah.

Memperkenalkan Minyak Zaitun ke dalam makanan Anda merupakan langkah penting dalam kesehatan Anda yang berkelanjutan. Saat memilih minyak zaitun, carilah “minyak zaitun extra virgin”. Itu dibuat dari perasan pertama zaitun dan paling sedikit diproses. Jika Anda mengalami kesulitan untuk mengetahui cara memasukkan minyak zaitun ke dalam makanan Anda, berikut beberapa saran.

Apa pun yang Anda goreng dengan minyak sayur bisa digoreng dengan minyak zaitun. Minyak zaitun bekerja sangat baik saat menumis sayuran dan menambahkan sedikit rasa pedas ke hidangan.
Siapkan salad tradisional Italia. Lupakan saus Italia botolan dan cobalah resep ini.

Bahan:
Lettuce Greens (hindari selada iceberg, yang memiliki sedikit atau tidak ada nilai gizi).

Bawang

Tomat

Paprika Hijau atau Merah

Minyak zaitun

Cuka anggur

Garam

Lada

Dalam mangkuk, campurkan selada, bawang merah, tomat, dan paprika. Garam secukupnya lalu tambahkan lada hitam bubuk. Tuang 2 sdm. minyak zaitun di atas selada (sedikit lebih banyak jika Anda membuat salad besar), lalu 4 hingga 5 kocok cuka. Campur dengan baik. Jika Anda lebih suka rasa salad yang lebih tajam, tambahkan cuka sebelum minyak zaitun. Ya, itu sebenarnya membuat perbedaan. Jika salad tampak agak hambar, mungkin karena Anda tidak menambahkan cukup garam dan / atau merica.

Penyembuhan dengan Minyak Zaitun: Saya ingin menyertakan setidaknya satu pengobatan rumahan untuk minyak zaitun yang telah digunakan dalam keluarga saya setidaknya selama 6 generasi dan mungkin lebih, (sejauh 6 generasi yang dapat saya dokumentasikan).
Namun pertama-tama, izinkan saya menambahkan catatan peringatan. Anda tidak boleh melakukan pengobatan rumahan tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan ahli perawatan kesehatan Anda. Ini terutama benar ketika berurusan dengan anak-anak. Hanya karena Anda mempelajari pengobatan secara online atau dalam buku tidak berarti obat itu akan efektif atau sesuai untuk anak Anda.

Penyakit masa kanak-kanak yang umum adalah sakit telinga yang selalu mengganggu. Dalam beberapa kasus, sakit telinga yang mengganggu bisa menjadi kondisi medis serius yang meningkat menjadi infeksi telinga berulang yang membutuhkan selang di telinga dan bahkan operasi rekonstruksi.

Dalam keluarga kami sakit telinga selalu diobati dengan Minyak Zaitun. Tidak hanya ini efektif, tetapi kelegaan dari rasa sakit hampir seketika. Panaskan satu sendok teh minyak zaitun. Saya selalu melakukan ini hanya dengan mengisi sendok logam dengan minyak zaitun dan memegangnya di atas api terbuka di atas kompor selama beberapa detik. (Oke, saya kira saya memenuhi syarat sebagai agak primitif di sini.)

Perhatian Besar: Periksa suhu minyak zaitun di bagian dalam pergelangan tangan Anda, seperti saat Anda memerah susu dari botol bayi. Minyak zaitun seharusnya terasa hangat, TIDAK PANAS! Karena sendok itu sendiri akan terus memanaskan minyak, saya memindahkan minyak yang sudah dihangatkan ke dispenser plastik, pipet bekerja dengan baik untuk ini.

Minta pasien mengistirahatkan kepala di atas bantal, dengan telinga bermasalah menghadap ke atas. Masukkan 3 sampai 4 tetes minyak hangat ke dalam liang telinga dan tutup telinga dengan tisu atau sedikit kapas. Itu dia. Nyeri akan segera hilang. Jika pengobatan ini tidak efektif, atau berlanjut untuk jangka waktu yang lama, Anda kemungkinan besar sedang menghadapi infeksi yang memerlukan antibiotik.

Saya meneruskan pengobatan keluarga ini bukan hanya karena berhasil, tetapi karena semua anak yang menggunakannya, tidak ada yang mengembangkan infeksi telinga kronis. Sekarang diberikan, ini adalah contoh yang agak kecil, tapi menurut saya itu signifikan. Selama bertahun-tahun saya telah menyaksikan banyak tetangga, teman, dan mertua berjuang melalui infeksi kronis berulang yang tampaknya selalu meningkat pertama ke tabung di telinga dan akhirnya operasi rekonstruksi. Saya bertanya-tanya apakah tidak ada hubungan antara pengobatan rumahan ini dan kurangnya infeksi pada anak saya sendiri, belum lagi kurangnya infeksi pada saudara laki-laki, bibi, paman, kakek nenek, dll.