Proses menciptakan keamanan psikologis dalam suatu organisasi dirancang untuk memenuhi tuntutan dan kebutuhan global saat ini dan masa depan, terutama karena multikulturalisme menjadi fitur yang dominan di tempat kerja. Proses ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para pemangku kepentingan dan untuk menciptakan komunitas dan budaya internal yang menghargai martabat dan kehormatan yang menjadi hak setiap individu. Gagasan epistemologis menggarisbawahi bahwa ketika individu merasa aman secara psikologis dalam kelompok, tim, dan dalam organisasi mereka – komitmen yang lebih tinggi dan kinerja yang lebih baik adalah hasilnya. Premis utama adalah untuk membangun banyak konsep ke dalam program pelatihan untuk memperluas perangkat dan keterampilan individu sambil menempatkan mereka dalam Psikoterapi Pikiran lingkungan di mana pola pikir baru dapat dikembangkan.

Penilaian sistemik untuk mengembangkan dan menciptakan keamanan psikologis merupakan model konstruksi yang mengharuskan intervensi memiliki rasa penghargaan, cinta, kehormatan, martabat, dan penghormatan terhadap kehidupan dan orang lain untuk menciptakan ruang di mana keamanan psikologis dapat berkembang. Dengan menggabungkan keadaan internal pihak yang mengintervensi Konsultan Psikologi dengan proses dan sumber keamanan psikologis, ini adalah konteks organisasi di mana hal ini terjadi saat sistem sosial mulai berfungsi secara efektif sebagai sistem sosial. Oleh karena itu, perbedaan harus dibuat dalam dinamika sistem, karena organisasi sebenarnya adalah sistem sosial namun dapat berfungsi sebagai sistem mekanis dengan menggunakan metodologi Newtonian dengan memperlakukan orang (karyawan) sebagai bagian. Pola pikir Newtonian memanfaatkan orang untuk mendorong pembangunan kerajaan ekonomi dengan membuang karyawan tanpa sepenuhnya mempertimbangkan apa artinya bagi karyawan sebagai individu, keluarga, dan komunitas tempat mereka berada. Dengan demikian, pendekatan yang lebih holistik harus digunakan yang berfokus pada seberapa efektif keterkaitan fungsional antara semua karyawan, pemimpin dan pemangku kepentingan.

Salah satu aspek dalam menciptakan keamanan psikologis adalah tidak ada yang dihukum jika mereka mengakui kesalahan atau meminta bantuan. Dalam pasar yang kompetitif di mana penguasaan diri biasanya menjadi norma sosial – orang kurang bersedia mengambil risiko yang melampaui batas-batas ini. Namun, dengan menumbuhkan budaya organisasi yang saling menghormati, bersatu, dan tanggung jawab bersama – risiko yang dirasakan dalam menciptakan ikatan sosial yang benar-benar sehat dan mendidik diturunkan sehingga memungkinkan individu yang lebih besar kemungkinannya untuk berkomitmen penuh dan berkontribusi pada organisasi mereka dengan bantuan yang tepat. sistem pendukung.

Kebutuhan kepemimpinan akan terlihat dalam penciptaan keamanan psikologis sebagai inisiatif perubahan. Jenis kepemimpinan yang dibutuhkan di abad ke-21 akan menjadi jenis yang muncul, serupa dengan pendekatan kontingensi dan kepemimpinan situasional yang diartikulasikan oleh Hersey dan Blanchard sambil diselaraskan dengan ilmu baru dan gagasan Otto Scharmer tentang belajar dan memimpin dari masa depan seperti itu muncul. Kepemimpinan yang muncul akan memanfaatkan basis pengetahuan yang kaya dan membentuk kesatuan integral dari perhatian; pertanyaan apresiatif; kecerdasan emosional; berbagai metodologi pembinaan; pelayan, prinsip-prinsip kepemimpinan spiritual dan transformasional; sistem berpikir; dan intervensi strategis.

Menciptakan pemimpin mandiri adalah tentang penguasaan pribadi di mana individu menjadi bertanggung jawab dan penuh perhatian tentang pikiran, emosi, perkataan, dan tindakan mereka dan dengan demikian berusaha untuk menciptakan integritas dalam hidup mereka. Integritas ini dibentuk dengan menyelaraskan teori yang mereka dukung dengan teori yang mereka gunakan, seperti yang dikembangkan oleh Chris Argyris. Menutup kesenjangan integritas dalam pikiran, hati, dan kemauan adalah tentang menjadi individu yang mampu merespons. Kesadaran ini, jika digabungkan dengan komitmen untuk menciptakan proses agar keamanan psikologis berkembang, diperlukan, karena niat mewakili pendorong utama perubahan, menurut model TIK Boyatzis. Oleh karena itu, ketika seseorang atau kelompok sengaja difokuskan untuk menciptakan ruang untuk kepercayaan, keterbukaan, kejujuran,

Ini pada dasarnya berarti bahwa realitas dari perspektif sosiologis dikonstruksi secara sosial ketika orang berdialog bersama, karena makna dari realitas langsung dibentuk, dibentuk dan dikonstruksi oleh apa yang menjadi fokus orang. Lingkungan organisasi masa depan membutuhkan kolaborasi dan dialog yang terbuka dan jujur ​​di antara semua pemangku kepentingan, dan untuk menciptakan komunikasi yang positif dan sehat, pemangku kepentingan harus memiliki ruang penghargaan, rasa hormat dan martabat – yang pada akhirnya mengarah pada keamanan psikologis di dunia yang bergejolak. Meskipun ada perubahan dan kompleksitas yang terus-menerus terjadi di dunia, harus ada “hubungan yang konstan” di tempat kerja di mana orang dapat bersatu untuk memecahkan masalah, mengatasi laju perubahan di pasar mereka, menyelesaikan konflik dengan cepat,