Sejarah Anjak Faktur

Anjak piutang adalah salah satu praktik bisnis tertua yang diketahui. Kita tahu bahwa itu digunakan setidaknya sejak dulu sebagai zaman Kekaisaran Romawi Kuno, ketika pedagang akan meminta bantuan kolektor untuk menyelesaikan utang perdagangan. Alasan utama untuk sejarah panjang anjak piutang adalah bahwa ia menangani masalah yang sangat mendasar dalam bisnis itu sendiri: arus kas.

Hasil gambar untuk akuntanKatakanlah Anda menjalankan perusahaan kecil yang mengembangkan ide unik. Semua orang bekerja keras dalam mendesain produk, dan departemen penjualan Anda akan membayar kotoran: sebuah kontrak manufaktur besar. Ini persis seperti yang Anda inginkan, tetapi Anda sekarang memiliki masalah: Anda perlu mempekerjakan lebih banyak orang dan berinvestasi dalam beberapa mesin untuk memenuhi kontrak, tetapi Anda tidak akan melihat uang apa pun sampai barang dikirim.

Dalam situasi ini, banyak pilihan Anda tidak terlalu menarik – pinjaman besar (dengan asumsi bisnis Anda memiliki kredit), atau meyakinkan karyawan Anda untuk menerima gaji yang ditangguhkan. Dalam banyak kasus, solusi terbaik adalah membuat kesepakatan dengan perusahaan anjak faktur. Apa yang akan dilakukan perusahaan anjak secara efektif adalah membeli faktur Anda dengan harga diskon – “faktor”, yang biasanya 3 – 4% – dan memberi Anda uang muka yang Anda butuhkan. Ketika mereka jatuh tempo, perusahaan anjak piutang akan mengumpulkan faktur Anda secara penuh. Meskipun perusahaan anjak faktur faktur akan mengumpulkan piutang, ini biasanya dilakukan dengan cara transparan kepada pelanggan: sejauh menyangkut pelanggan, mereka hanya membayar faktur ke perusahaan seperti biasanya.

Bahkan jika itu bukan karena kebutuhan modal, banyak bisnis yang lebih kecil juga beralih ke perusahaan anjak piutang untuk meringankan masalah arus kas. Ketika menjual ke perusahaan besar, beberapa bisnis menemukan diri mereka berurusan dengan celah panjang antara faktur dan pembayaran dan dengan sedikit pengaruh untuk mempersempitnya. Dengan beralih ke perusahaan anjak faktur, mereka dapat menciptakan arus kas yang stabil.

The Beginnings: Faktur Anjak di Amerika Awal

Anjak berjalan ke Amerika hampir secepat para peziarah. Banyak pedagang Amerika awal memanfaatkan faktor-faktor untuk menjual tembakau dan kapas di luar negeri: mereka akan mengirimkan barang mereka ke Inggris di mana faktor akan mengambil persentase untuk menjual dan mengumpulkan uang yang terhutang, dan pedagang Inggris akan melakukan hal yang sama dengan menggunakan faktor-faktor Amerika. Dengan cara ini faktorisasi memainkan peran penting dalam pertumbuhan industri Amerika yang cepat – tanpa faktor itu akan jauh lebih sulit bagi pedagang untuk mempertahankan arus kas yang stabil dan perdagangan barang di luar negeri.

Ketika ekonomi Amerika tumbuh, faktor-faktor Amerika dapat lebih berkonsentrasi pada bisnis domestik. Dari faktor kolonial awal, dan kelompok sekitar 40 perusahaan anjak besar turun, sebagian besar berbasis di pantai timur, yang memainkan peran utama dalam pembiayaan tekstil dan industri transportasi sampai awal 1950-an. Pada awal abad ke-20 perusahaan-perusahaan anjak ini mulai menetapkan persentase piutang bahwa mereka akan memajukan perusahaan pada saat membeli faktur, biasanya sekitar 70% -80%. Ini memberikan banyak modal yang dibutuhkan dalam industri-industri ini.

Pertengahan 1950-an melihat munculnya bisnis yang lebih kecil menggunakan anjak piutang untuk mengatasi masalah arus kas, memindahkan industri anjak dari bidang industri besar yang eksklusif. Ketika bisnis yang lebih kecil mulai menggunakan anjak piutang, industri berkembang pesat dan menjadi lebih kompetitif. Hasilnya adalah kecenderungan merger yang dimulai pada tahun 1970-an yang melihat jumlah perusahaan besar anjak berkurang menjadi sekitar 10 pada akhir dekade ini. Pada saat yang sama, bank dan lembaga keuangan besar lainnya mulai menawarkan layanan anjak piutang, dan bisnis anjak piutang menjadi domain besar, organisasi kelembagaan.

Dampak Anjak Faktur pada Tren Bisnis Kecil Saat Ini

Industri anjak kurang lebih tetap seperti ini hingga baru-baru ini. 10 hingga 15 tahun terakhir telah melihat munculnya kembali perusahaan-perusahaan anjak piutang kecil independen yang melayani berbagai bisnis dan kebutuhan yang jauh lebih luas. Tren ini telah menciptakan pasar terpisah dengan beberapa faktor mamut yang menargetkan industri-industri anjak fakta tradisional, dan banyak perusahaan-perusahaan anjak kecil yang terus-menerus menciptakan pasar baru.

Kecenderungan ke arah yang lebih baru, perusahaan anjak faktur lebih kecil adalah cerminan dari tren bisnis kontemporer. Laju di mana perusahaan yang lebih kecil berkembang dan beroperasi, terutama di sektor teknologi dan layanan yang bersaing, membutuhkan arus kas tetap yang tidak selalu dapat disediakan oleh piutang. Contoh ini dapat dilihat pada munculnya agen kepegawaian sementara.

Perusahaan-perusahaan ini memiliki gaji besar dan sangat bergantung pada arus kas. Sifat kompetitif dari industri ini menempatkan banyak agen sementara dalam posisi di mana gaji mereka jatuh tempo sebelum faktur mereka, dan banyak perusahaan anjak fakta yang lebih kecil telah muncul untuk memberikan solusi untuk kesenjangan antara hutang dan piutang.

Artikel Lain : 10 teknologi ritel paling canggih.

Leave a Reply